Apa Itu Desain Database Konseptual? - ZetMagazine

Apa Itu Desain Database Konseptual?

Desain database melibatkan identifikasi hubungan yang ada antara bagian data yang terpisah dan memetakan hubungan tersebut dengan cara yang terorganisir yang masuk akal. Ada beberapa jenis desain database: desain database konseptual, desain database logis, dan desain database fisik. Desain database logis dan fisik mungkin yang paling mudah. Desain database konseptual sedikit lebih ambigu karena selama fase ini tidak ada pekerjaan langsung pada model database. Proses ini semata-mata merupakan latihan dalam mengidentifikasi data yang relevan.

Apa Itu Desain Database Konseptual?

Dua hal utama yang diidentifikasi dalam desain database konseptual adalah entitas dan hubungan - entitas menjadi objek aktual di dunia material, dan hubungan menjadi jaringan koneksi yang menghubungkan satu entitas ke entitas lain tanpa batas. Di sini muncul gagasan sentral dari jenis desain ini: model hubungan-entitas. Ini tidak menampilkan keseluruhan organisasi dan struktur yang akan melekat dalam desain database logis; itu, bagaimanapun, pendahulu untuk itu.

Kardinalitas hubungan adalah bagian penting dari model hubungan entitas yang digunakan dalam desain database konseptual. Kardinalitas mengungkapkan seberapa teratur suatu entitas mengalami hubungan tertentu dengan entitas lain. Dalam model aktual, ini dilambangkan dengan titik-titik di mana entitas pada diagram bercabang untuk dihubungkan dengan satu atau beberapa entitas. Berbagai "atribut" seperti nama, kualitas dan kuantitas yang terkait dengan entitas dan hubungan juga digambarkan dalam model.

Pertimbangan terakhir dalam pengembangan model relasi entitas untuk desain database konseptual termasuk menetapkan setiap atribut yang diamati ke domain tertentu dan pemeriksaan ganda untuk memastikan bahwa semua yang ada dalam model masuk akal. Memeriksa semuanya memerlukan menemukan dan menyaring semua data berulang, memastikan bahwa semua atribut dikaitkan dengan entitas dan hubungan yang benar, dan memastikan bahwa semua asosiasi dalam diagram logis. Jika koneksi tidak logis dalam konteks dunia nyata, mereka harus logis setidaknya pada tingkat abstrak.

Desain database logis menindaklanjuti tahap konseptual. Proses ini memberikan keteraturan dan koherensi ke hubungan yang sebelumnya dipetakan dan mengaturnya sedemikian rupa sehingga mereka benar-benar dapat digunakan untuk desain database fisik. Penyelesaian tugas dalam desain database fisik menghasilkan database yang fungsional dan terstruktur dengan baik mengingat pekerjaan yang dilakukan dalam desain database konseptual dan desain database logis.