Apa itu Cybersquatter | ZetMagazine

Apa itu Cybersquatter

Zetmagazine - Cybersquatting adalah tindakan mendaftarkan nama domain, terutama yang terhubung dengan selebriti atau merek dagang yang dapat dikenali, dengan tujuan menjual kembali mereka dengan harga yang tinggi. Seorang cybersquatter mengambil keuntungan dari kebijakan perusahaan pendaftaran domain yang dimana domain tersebut merupaka nama-nama yang sangat populer. Sementara perusahaan pendaftaran domain sedang dalam proses memasukkan nama-nama ini, cybersquatter menggunakan keuntungan dari penjualan kembali domain individu untuk membiayai biaya pendaftaran yang diperlukan.

Apa itu Cybersquatter


Seorang cybersquatter benar-benar memiliki nama domain yang populer selama bertahun-tahun, dan ini menyebabkan kesedihan bagi para selebriti atau perusahaan yang diwakilinya. Sebagai contoh, cybersquatter diakui sebagai pemilik sah Jokowi.com atau Prabowo.com, misalnya, mantan presiden yang sebenarnya tidak dapat secara legal menggunakan namanya sendiri sebagai domain. Dia harus mengejar tuntutan hukum untuk memaksa cybersquatter melepaskan nama, atau benar-benar membayar berapa pun harga yang ditetapkan pemilik saat ini. Sampai Undang-undang Perlindungan Konsumen Anti-Cybersquatting federal menjadi undang-undang pada tahun 1999. Dan sebagian besar selebriti dan perusahaan merasa lebih mudah untuk membayar biaya selangit yang dibebankan oleh cybersquatter.

Tindakan sebenarnya membeli nama domain yang ditinggalkan atau tidak digunakan secara teknis tidak ilegal dalam kondisi normal. Yang pada akhirnya menyebabkan masalah hukum bagi seorang cybersquatter adalah menggunakan nama domain itu dalam 'itikad buruk' atau memiliki suatu tujuan yang jelas bertentangan dengan reputasi atau niat dari nama selebriti atau merek dagang tersebut. Jika cybersquatter memilih untuk membuat situs penggemar selebritis terkenal seperti syahrini.com, ia mungkin dilindungi dari penuntutan berdasarkan bahasa undang-undang anti-cybersquatting federal. Jika cybersquatter yang sama itu menggunakan status selebritis Syaharini untuk menarik lalu lintas ke situs pornografi, maka Syahrini (atau selebritas lain mana pun dalam situasi itu) dapat menuntut di pengadilan federal atas perintah dan denda. Namun, penuntutan yang berhasil tidak dijamin, dan biaya hukum mungkin menjadi penghalang.

Solusi alternatif untuk masalah cybersquatter mungkin terletak pada badan pengatur yang disebut Internet Corporation for Assigned Names and Numbers (ICANN). ICANN sekarang menawarkan opsi arbitrase yang dapat menyelesaikan perselisihan nama domain di luar sistem pengadilan. Selebriti dan perwakilan perusahaan masih harus membuktikan niat jahat dari cybersquatter, tetapi arbitrase yang sukses dapat diselenggarakan tanpa perwakilan hukum. Cybersquatter dapat dipaksa untuk melepaskan hak domain dengan nilai pasar yang adil atau didenda karena penggunaan merek dagang yang tidak tepat. Ini tidak akan berlaku jika cybersquatter mendaftarkan nama domain sebelum dikaitkan dengan selebriti atau merek dagang.

Era cybersquatter mungkin akan segera berakhir. Perusahaan dan selebriti sekarang memiliki pemahaman yang lebih baik tentang pentingnya pendaftaran nama domain. Memperoleh hak atas nama dan lini produk mereka sendiri telah menjadi prioritas yang jauh lebih besar, mengingat seberapa besar potensi pendapatan yang bisa hilang jika identitas internet pilihan mereka sudah dimiliki oleh seorang cybersquatter.

Itulah sedikit informasi dari zetmagz.com mengenai Apa itu Cybersquatter. Mohon maaf jika penulisan yang kurang bagus dan ada salah-salah ketik. Jika ada pertanyaan silahkan tinggal komentar dengan sopan. Jangan sungkan untuk berkunjung ke zetmagz.com untuk mendapatkan update informasi dan tips trik komputer lainnya.


Baca Juga:

0 Response to "Apa itu Cybersquatter"

Post a Comment